Thursday, May 28, 2015

My SK II Experience



September 2014 lalu, saya mulai pakai rangkaian perawatan SK II. Sebelum pakai SK II, bisa dibilang saya ngga pakai perawatan khusus. Dulu pernah ada keinginan pakai perawatan kecantikan dari klinik yang cukup ternama, tapi nggak cukup nyali mengingat muka harus mengalami fase merah-merah dan mengelupas. Hence, my only beauty regime hanya terdiri atas sabun pembersih dan pelembab The Body Shop seri Vitamin E.

Dari hasil baca-baca review para beauty blogger dan obrolan di FemaleDaily, akhirnya saya memutuskan untuk mulai merawat kulit dengan serius. Tentunya dengan harapan bahwa kulit muka akan jadi lebih sehat sehingga bisa cling terus meski usia 'menua' (ugh!). Rangkaian SK II yang pertama saya coba adalah set pemula yang terdiri dari Facial Treatment Essence 75ml, Clear Lotion 30 ml dan Facial Treatment Mask. Sesuai saran dari seorang beauty blogger di blognya, clear lotion dan FTE nya saya pakai dengan kapas. Maskernya juga ngga langsung saya pakai. Untuk maskerannya saya pakai FTE ala Chizu Saeki methode.

Kondisi kulit sebelum pakai SK II alhamdulillah nggak terlalu bermasalah ya, normal dan hanya sedikit lebih berminyak di T zone. Jerawat sesekali muncul menjelang masa menstruasi. Setelah pakai SK II pun, alhamdulillah ngga ada fase purging whatsoever meskipun juga ngga jadi yang kinclong banget gitu. Karena ngga ada masalah aneh-aneh, akhirnya saya mulai melengkapi dengan produk-produk lainnya. Hampir semua produk saya beli di counter resmi, kecuali facial foam dan stempower. Biar tenang dan ngga waswas aja sih, karena kalau beli di olshop kan modalnya cuma percaya aja ya sama penjualnya. Sementara kalau beli di counter resmi, seandainya ada apa-apanya udah jelas harus komplainnya kemana.

Sadly though, setelah sekitar 3 bulan-an saya mulai merasa di pipi ada bintil- bintil kecil di dalam kulit. Seperti jerawat tapi ngga sampai muncul ke permukaan. Kulit wajah juga malah jadi keliatan gosong dan kusam (which is validated by RF's comment: "kok sepertinya jadi lebih item sih setelah pakai itu?"). Menurut pengalaman beberapa blogger yang mengalami hal yang sama, katanya wajah yang jadi lebih gelap itu kemungkinan karena ngga cocok dengan clear lotionnya. Jadi saya coba stop clear lotionnya dan ganti dengan lotion dari seri cellumination.

After a while memang jadi nggak terlalu kusam, tapi si bintil- bintil masih ada. RF juga jadi komplain katanya muka jadi lengket-lengket gitu kalau pakai pelembab malam ( I used Cellumination Deep Surge EX for my night regime) dan dia ngga suka. Padahal kan ya that's the whole point of wearing moisturiser! --' 

Itu makainya udah sesuai dengan instruksi di leaflet SK II loh. Dihangatkan dulu dengan jari, trus dipijat di wajah and so on and so on. Pokoknya semua sesuai anjuran pemakaian. 

Akhirnya karena udah males, sekitar bulan Maret-April 2015 saya stop pemakaian semua produk SK II kecuali FTE. Balik lagi pakai facial foam dan pelembab TBS Vitamin E. Sekitar 2 mingguan pakai, si bintil bintil masih ada jadi saya stop juga FTEnya. Eh setelah stop semua, si bintil mulai hilang dong!

Hiks hiks... ternyata memang ngga cocok sama FTEnya. Sedih bangettt. Apalagi kalo keinget pengalaman orang-orang lain yang jadi mulus dan cling setelah pakai SK II. But then again, namanya skin care itu ya cocok-cocokan. Yang cocok buat si A belum tentu cocok buat si B. Jadinya sekarang aku balik lagi pakai TBS. Masih banyak nih regime SK II yang ngga kepakai.

Mungkin ada yang berminat adopsi?

20 comments

  1. Mauuuu deep surge ex nya. Pengen nyobain sih. Skrg masih pake pitera set br sebulanan. Hasilnya?jrewi bermunculan dan kusam. Semoga banget ini namanya purging menuju kinclong hiks.. Masih blm boleh nambah varian lain tp udah rajin pilih2 pelembab baca review sana sini. If you dont mind hehe 085228414366

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Princessa! Duuh maaf banget baru liat komennya karena lama (banget) ngga buka blog. Masih mau deep surge ex-nya? Let me know yaa :)

      Delete
  2. Replies
    1. Hai, terima kasih sudah mampir :) Pakai SK II juga? Mau adopsi yang mana nih?

      Delete
  3. Boleh dong
    Serius minat sama ftenya
    082298353425

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Ai, terima kasih sudah mampir :) Kalo FTE sayangnya sudah ada yang adopsi hehe, tapi aku masih ada FT cleansing gel dan deep surge ex. Kalau masih minat let me know ya

      Delete
  4. Aku pakai Deep Surge-nya aja, suka sih sebenernya soalnya kulit jadi plump. Aku sempat kombinasiin sama STE Secret Key. Permasalahanku sama, bintil-bintil kecil! Keras-keras dalam kulit tapi ga merah ga ada jalan buat isinya keluar. Gitu ga sih?
    Sekarang ini aku lagi stop semua SK-II n STE Secret Key. Kalo memang SK-II sama STEnya yang bikin breakout, terpaksa say goodbye deh T_T

    www.gadzotica.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bangeeet.. kita sama. Aku sih udah balik lagi ke rezim Vit. E-nya TBS. Mau coba skincare lain juga jadi males, takut kejadiannya kaya gini lagi hahaha

      Delete
  5. Replies
    1. Halo :) cellumination deep surge masih ada ya..

      Delete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  7. Kak cellumination deep surge nya msh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Cindy, maaf sudah diadopsi semua.. Thank you ya

      Delete
    2. Halo Cindy, maaf sudah diadopsi semua.. Thank you ya

      Delete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  9. Masi ada ga fte nya mau dong.. Ahahah
    Aku juga dulu gitu tp.aku tahan sekitar 5-6bulanan kulitku lebih bagus dr sebelumnya sih..Skr dh make hampir setahun. N mnurutku kulitku seumur hidup sebelumnya selain bayi yg paling bagus ya skr ini.hahah Itu proses purging paling..

    ReplyDelete
  10. Klau fte msh ada mau dong di 081398598531 sabrina

    ReplyDelete
  11. Aku pake FTE 2 thn, dan akhirnya stop.. Bukan ga cocok, tp ngeliat perubahannya ga terasa aja :p .. Ato krn aku cm pake fte yaa? Tp aku jg g cocok tuh ama clear lotionnya mba.. Lgs bruntusan.. Aku stop, untung aja hadiah, jd ga rugi2 amat ngasih k orang :p..

    ReplyDelete

© The Mint Suitcase
Maira Gall